SEARCH

dutis_solution

LEADERSHIP: Agar Tidak Menjadi Toxic Leader

'post' ); $args = array_merge( $args, $wp_query->query ); query_posts( $args );?> <?php the_title(); ?>






LEADERSHIP:

TRAINING leADERSHIP

Agar Tidak Menjadi Toxic Leader

“Saya benci banget sama bosku..!!! ”

“ Baru jadi supervisor saja sudah belagu, apalagi jadi direktur bisa tutup nih perusahaan.”

“Belum pernah didemo satu kantor ya? Biar diturunin pangkat loe..!!“.

“Sumpeh, nyebelin banget atasanku itu..”

Tentu kita pernah mendengar dan bahkan mungkin itu kalimat yang kita sendiri ucapkan ketika kita kesal dengan atasan kita.   Sebenarnya, dibalik perusahaan yang sukses terdapat pemimpin yang berkualitas.

Namun sayangnya, bukannya jadi pimpinan berkualitas banyak pemimpin justru jadi pemimpin yang bermasalah. Inilah atasan yang berpotensi menghancurkan perusahaan serta organisasinya. Istilah bekennya, toxic leader! Pimpinan beracun.

Makanya, tak mengherankan, jika di edisi April 2014, majalah bisnis terkemuka Harvard Business Review memiliki artikel menarik dari seorang psychotherapist, business coach yang juga profesor dari Insead Perancis, Manfred F.R. Kets de Vries. Judulnya? Coaching the Toxic Leader.

Inti artikel Manfred sederhana. Ekesekutif yang bermental sehat akan membuat timnya produktif.  Namun, eksekutif yang mentalnya sakit, seperti yang tipenya narsis, yang hanya peduli karir dan kepentingannya tanpa empati sedikitpun. Akhirnya membuat tim, dan ujung-ujungnya bisnisnya, menderita.

Dan bertepatan dengan itu, sekitar dua bulan lalu, saya pun menerbitkan buku ke-14 saya yakni, Toxic Leader: Mengenali, Mengelola dan Menghadapi Bos Bermasalah. Ternyata,  saya mendapatkan respon yang luar biasa.

Rata-rata, berkeluh kesah soal bos mereka yang “memprihatinkan”. Bahkan, ada yang cerita soal bos yang yang tiap hari mencari kesalahan dan marah-marah.  Meski demikian, menariknya, ketika ia menjadi atasan, dia justru ikut-ikutan mempraktikkan hal yang sama pula!

“Begitu banyakkah toxic leader di organisasi kita saat ini?” Hal itulah kesimpulan yang diperoleh setelah saya menerima SMS, email para pembaca termasuk di antaranya adalah para pembaca dari harian ini.

Salah satu pertanyaan menarik yang muncul dari pembaca adalah, “Bagaimana caranya agar diri kita tidak menjadi seorang pimpinan yang toxic?”

Kita bisa belajar dari film Devil Wears Prada yang muncul pada 2006? Inilah film soal bos beracun yang menarik. Sampai-sampai, film ini sedang dibuat sekuelnya sekarang ini. Konon, ini bukanlah film fiktif.

Ide film ini ternyata diinspirasikan dari kisah nyata yakni dari seorang pimpinan majalah fesyen Vogue terkemuka, yakni Anne Wintour. Film yang beberapa pemainnya pernah mendapat nominasi Oscar ini menggambarkan dengan bagus berbagai kriteria pimpinan yang bermasalah di kantor. Nah, apa saja yang perlu diwaspadai?

HAL YANG PERLU DIWASPADAI

Pertama, pimpinan beracun seringkali merasa “I own you!” (saya memiliki kamu) kepada anak buahnya. Seringkali, karena merasa timnya sudah menandatangani kontrak dengan perusahaannya, maka si atasanpun bebas memperlakukan seenaknya.

Makanya, tidak mengherankan kalau ada karyawan yang berteriak, “Atasan saya, mengharuskan saya menyalakan HP 24 jam. Sabtu dan Minggu pun harus datang. Padahal, saat itu untuk urusan yang tidak penting banget. Kalau darurat saya bisa paham. Jadi setiap kali kepikiran dengan sesuatu, saya dipanggilnya datang menemuinya. Ini mengganggu waktu saya dengan keluarga. Dan dia sama sekali nggak peduli!”

Hal kedua yang kita lihat dari cara seorang pimpinan beracun memperlakukan anak buahnya adalah “Don’t question!”. Kalimatnya, “Aku sudah membayar kamu untuk melakukan perintahku, bukan untuk bertanya”.

Ini mirip adegan di dalam film ketika Miranda Prietly (Merryl Streep) dengan ketus berkata kepada Andy Sach (diperankan Anne Hathaway), “Saya tidak membayarmu untuk bertanya!”

Berikutnya, seorang pimpinan beracun seringkali sarkastik dan menghancurkan harga diri timnya. Misalkan, saja ada adegan ketika dengan ketus Miranda Prietly, sang pimpinan berkata, “Saya bingung kenapa merekrut cewek pendek dan gemuk kayak kamu, yang nggak punya selera fashion di majalah fashion ini! Dan ternyata kamu sama bodohnya dan lebih memalukan lagi.”

Bahkan, ada seorang pembaca yang pernah cerita juga soal bos di kantor yang pernah memarahi dirinya, “Tahu nggak, anjing di rumah saja saja masih bisa melakukan hal yang kusuruh. Kenapa kamu bahkan lebih idiot daripada anjing”. Ia merasa betul-betul terluka dengan penghinaan itu.

Lantas, dengan adanya bos yang beracun itu, suasana kerjapun menjadi tegang dan tidak menyenangkan. Aroma di sekitar pimpinan beracun itu, jadi menakutkan dan menegangkan! Orang-orang pun, jadi sangat takut salah bahkan serba salah!

Di sisi lain, jangan harapkan pujian keluar dari mulut seorang pimpinan yang beracun. Dia termasuk tipe yang tidak gampang untuk dipuaskan. Meski yang mengerjakan sudah melakukan hal yang sangat spektakuler, tidak ada sedikit pujian pun keluar dari mulut mereka. Baginya, “Sudah semestinya kamu melakukan apa yang kuinginkan”

Bagaimana agar tidak menjadi toxic leader? Pertama, saya menyarankan hal yang sederhana. Refleksikanlah dari  pengalamanmu! Apa yang dilakukan mereka yang membuatmu kesal. Bacalah dan observasilah bos yang menyebalkan itu.

Perhatikan dengan seksama ciri-cirinya. Apakah perilakumu sebagai atasan menyerupai ataupun melakukan hal yang sama. Mungkin tidak sama persis dengan tingkah laku Anda di kantor. Namun, bisa jadi Anda melakukan hal-hal itu secara tidak sadar.

Kalau pun tidak, jangan-jangan Anda dalam hati termasuk menyetujui cara-cara yang ditunjukkan oleh para toxic leader di atas. Jika iya, bagus juga menanyakan kepada orang-orang di sekitarmu, jangan-jangan Anda tanpa sadar sering melakukannya.

Kedua, lakukanlah constructive feedback. Saya pernah dipimpin oleh seorang pimpinan yang luar biasa. Seringkali, beliau dengan rendah hati bertanya kepada para stafnya.  “Bolehkah nggak kasih masukan buat saya, agar saya bisa improve cara saya me-manage kalian, sehingga sebagai leader saya bia jadi lebih baik?” Nggak mudah bertanya begitu lho. Ini sungguh pertanyaan yang berisiko. Kenapa?

Karena setelah pertanyaan ini, dirinya harus siap-siap menerima feedback yang mungkin tidak terlalu nyaman didengar. Namun, dari feedback ini paling nggak, dia punya ide pandangan dan masukan dari stafnya. Memang, nggak semuanya harus didengar. Tapi paling nggak, bisa jadi input buatnya!

Ketiga, belajarlah dari statistik. Bagaimanakah turn over di tempat kerja. Entah karyawan pindah ke unit lain ataukah keluar dari organisasi. Apakah alasan mereka keluar? Apakah keluarnya mereka disebabkan oleh alasan yang masuk akal ataukah alasan yang dibuat-buat.

Salah satu dampak nyata dari kehadiran para toxic leader adalah tidak betahnya orang-orang di kantor. Akibatnya, satu demi satu, mereka pun mulai pindah meskipun dengan alasan yang tampaknya “logis”.

Keempat, sadarilah bahwa sebagai pimpinan kita pasti akan punya potensi kelemahan dan kekurangan. Sadari dan akuilah hal itu.  Karena itulah, dengan belajar mengenali ciri-ciri para toxic leeder, adalah mengenali di mana area yang kita yang berpotensi membuat kesalahan. Lantas, kita mesti berpikir bagimana kita bisa improve di area tersebut.

Kelima, pikirkanlah sekali-kali untuk melakukan survei soal kepemimpinan yang sifatnya terbuka. Ingatlah, salah satu elemen penting dalam setiap survey kepuasan karyawan (employee satisfaction), salah satunya adalah unsur leadership.

Nah, jika ada bujet yang memungkinkan, lakukanlah dengan melibatkan pihak ketiga yang biasanya lebih netral. Kalaupun tidak, hal ini juga bisa dilakukan dengan meminta para karyawan memberikan skor penilain hingga menuliskan keluhan mereka soal kepemimpinan yang ada.

Sungguh, kadangkala banyak pimpinan yang tidak menyadari bahwa kehadirannya telah menjadi racun yang berbahaya bagi kinerja timnya. Di bawah kepemimpinan yang beracun, memang tampaknya tidak ada masalah, tetapi lama kelamaan bisa jadi bom waktu yang menunggu waktunya untuk meledak. Intinya, kerja sudah capek tetapi dipimpin oleh pimpinan yang beracun akan terasa semakin capek lagi!

Penulis
Anthony Dio Martin.

Sumber : Bisnis Indonesia Week End edisi 14 September 2014

JADWAL PUBLIK TRAINING

TRAINING WORKLOAD ANALYSIS FOR MANPOWER PRODUCTIVITY, 11 & 12 JULI 2017 – JAKARTA

TRAINING MANAJEMEN SECURITY YANG EFEKTIF, 10 & 11 JULI 2017 – JAKARTA

TRAINING PROCUREMENT PROGRESS & ORDER MONITORING, 06 & 07 JULI 2017 – JAKARTA

TRAINING WAREHOUSE : PENYUSUNAN KPI LOGISTIK & PERGUDANGAN, 05 & 06 JULI 2017 – JAKARTA

TRAINING LETTER OF CREDIT (LC) DALAM UCP 600 DAN ISBP DIKAITKAN TRANSAKSI EKSPOR IMPOR, DIAPLIKASIKAN DALAM SHIPPING DAN KEPABEAN, 04 & 05 JULI 2017 – JAKARTA

TRAINING BUDGETING PROFIT PLANNING AND COST CONTROL, 03 & 04 JULI 2017 – JAKARTA

TRAINING DESIGNING TECHNICAL TRAINING, 15 & 16 JUNI 2017 – JAKARTA

TRAINING BEHAVIOR BASED INTERVIEW FOR RECRUITMENT, SELECTION & PROMOTION, 14 & 15 JUNI 2017 – JAKARTA

TRAINING HRM : MONITORING & EVALUASI DIKLAT, 12 & 13 JUNI 2017 – JAKARTA

TRAINING SPARE PART MANAGEMENT, CATALOGING AND STOCK CONTROL, 08 & 09 JUNI 2017 – JAKARTA

TRAINING COMPREHENSIVE INDUSTRIAL RELATIONS, 07 & 08 JUNI 2017 – JAKARTA

TRAINING HRM : DESIGNING EMPLOYEES KPI FOR MANAGING OPERATION, 06 & 07 JUNI 2017 – JAKARTA

TRAINING PURCHASING – SMART NEGOTIATION FOR PURCHASING, 05 & 06 JUNI 2017 – JAKARTA

PASTI JALAN : TRAINING GENERAL AFFAIR ( GA ) MANAGEMENT, 30 & 31 MEI 2017 – JAKARTA

TRAINING LEADERSHIP – TRAINING EFFECTIVE SHOPFLOOR LEADERSHIP, 30 & 31 MEI 2017 – JAKARTA

TRAINING HUMAN RESOURCES MANAGEMENT, 29 & 30 MEI 2017 – JAKARTA

Training Collection, Receivable & Credit Risk Management, 23 & 24 Mei 2017 – Jakarta

Training Workplace Productivity Improvement, 23 & 24 Mei 2017 – Jakarta

menu_dutistraining
CATEGORIES_DUTISTRAINING
TRAINING_UNGGULAN